PERPUSTAKAAN SEKOLAH


PERPUSTAKAAN SEKOLAH
1.1. Pengertian
Yang dimaksud dengan Perpustakaan Sekolah adalah semua perpustakaan yang diselenggarakan di sekolah, mulai dari tingkat Taman Kanak-Kanak, Sekolah Dasar dan Sekolah Lanjutan. Perpustakaan Sekolah merupakan bagian terpadu dari sekolah yang bertugas mengumpulkan, mengelola, menyimpan dan memelihara bahan pustaka untuk dipergunakan oleh guru dan siswa untuk menunjang kegiatan belajar mengajar di sekolah.
Perpustakaan Sekolah menurut jenis dan tingkatannya terdiri atas :
a. Perpustakaan Sekolah Taman Kanak-Kanak.
b. Perpustakaan Sekolah Dasar.
c. Perpustakaan Sekolah Menengah Tingkat Pertama
d. Perpustakaan Sekolah Menengah Tingkat Atas.
1.2. Hakekat Perpustakaan Sekolah
1. Perpustakaan Sekolah merupakan usaha pendidikan, secara aktif dan positif.
Perpustakaan Sekolah menyelenggarakan pendidikan, yaitu membangkitkan kegemaran dan minat baca, meningkatkan selera baca, meningkatkan minat terhadap hal-hal baru melalui buku-buku referensi, indeks, bibliografi dan lainlainnya. Selanjutnya mendidik kerapian, ketertiban, disiplin dan tanggung jawab dalam menggunakan fasilitas yang tersedia.
2. Perpustakaan Sekolah merupakan usaha penyediaan jasa. Perpustakaan mengadakan, mengolah, menyiapkan sampai siap pakai dan mengedarkan serta menyimpan dan memelihara bahan pustaka dan mengupayakan kegiatan membaca, berdiskusi, konsultasi, dan lain-lain sebagainya.
3. Perpustakaan Sekolah merupakan usaha menyediakan sumber-sumber informasi dalam bentuk karya tulis, cetak dan rekaman, seperti naskah buku, terbitan berkala, sural kabar, brosur, folder, toto, film, piringan hitam, pita rekaman dan sejenis lainnya.
4. Perpustakaan Sekolah merupakan tempat membaca untuk belajar murid, baik secara perorangan, berkelompok, untuk konsultasi, penelitian dan kegiatankegiatan sejenisnya.
1.3. Fungsi Perpustakaan Sekolah
Menurut Soeatminah (1982 : 12) Perpustakaan Sekolah berfungsi sebagai sarana yang dapat :
“1. Meningkatkan kemampuan berpikir dan menanamkan kebiasaan belajar sendiri sesuai dengan bakatdan perkembangannya.
2. Menanamkan pengetahuan yang terpadu sebagai gabungan dari mata pelajaran sesuai dengan kurikulum sekolah.
3. Menaikkan prestasi keilmuan melalui bahan bacaan.”

1.4. Tujuan Dan Sasaran Perpustakaan Sekolah
Adapun tujuan dan sasaran dari perpustakaan sekolah menurut Buku Perpustakaan Sekolah (1992 : 10) adalah sebagai berikut :
1. Tujuan Umum
Perpustakaan Sekolah diselenggarakan sebagai suatu perangkat kelengkapan pendidikan untuk bersama-sama dengan kelengkapan-kelengkapan yang lain guna meningkatkan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, kecerdasan dan keterampilan, mempertinggi budi pekerti dan mempertebal semangat kebangsaan dan cinta tanah air agar dapat menumbuhkan manusia-manusia pembangunan yang dapat membangun dirinya sendiri serta bersama-sama bertanggung jawab atas Pembangunan Nasional yang berasaskan Pancasila dan UUD 1945.
2. Tujuan Khusus
Perpustakaan Sekotah diselenggarakan untuk :
1. Mengembangkan minat, kemampuan, den kebiasaan membaca, khususnya mendayagunkan budaya tutisan dalam segala sektor kehidupan.
2. Mengembangkan kemampuan mencari dan mengolah serta memanfaatkan informasi.
3. Mendidik murid agar dapat memelihara dan memanfaatkan bahan pustaka secara tepat dan berhasil guna.
4. Meletakkan dasar-dasar kearah belajar mandiri.
5. Memupuk minat dan bakat
6. Menumbuhkan apresiasi terhadap pengalaman imajinatif.
7. Mengembangkan kemampuan untuk memecahkan masalah-masalah yang dihadapi dalam kehidupan atas tanggung jawab dan usaha sendiri.
Sasaran
1. Terwujudnya Perpustakaan Sekolah yang berdayaguna dan berhasil guna penuh di tiap sekolah, yang menjadi pusat kegiatan belajar dan mengajar. Perpustakaan Sekolah diharapkan dapat membantu pengembangan bakat dan minat para pengajar dan pelajar serta dapat menyediakan bahan pustaka dengan jumlah serta mutu yang memadai.
2. Terbinanya anak didik menjadi gemar membaca, biasa dan trampil membaca untuk meningkatkan gairah belajar secara mandiri sehirogga pendidikan sepanjang hayat menjadi membudaya.
3. Tercapainya tujuan Pendidikan Nasional.
1.5. Integrasi Dengan Kurikulum
Tujuan diselenggarakannya Perpustakaan Sekolah adalah untuk menunjang program belajar siswa dan mengajar guru di sekolah agar pendidikan di sekolah dapat tercapai secara optimal sebagaimana tercantum dalam kurikulum sekolah. Oleh sebab itu segala kegiatan di Perpustakaan Sekolah harus disesuaikan dengan tujuan pendidikan dan kurikulum sekolah balk datam pemilihan bahan pustaka dan pelayanan perpustakaan.
Pustakawan dan Guru Pustakawan Perpustakaan Sekolah harus dapat memahami secara baik apa yang menjadi tujuan umum dan tujuan khusus pendidikan pada Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Tingkat Pertama dan Sekolah Menengah Tingkat Atas sebagaimana diuraikan di dalam kurikulum terbaru sekolah, agar dalam penyusunan program pembinaan dan pengembangan Perpustakaan Sekotah dapat memenuhi tuntutan di atas.

ASPEK-ASPEK PENYELENGGARAAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH
2.1. Lokasi Gedung
Dalam perencanaan ruangan perpustakaan harus dipertimbangkan syarat-syarat fungsional yang dapat memperlancar tugas serta pemberian layanan yang lebih efektif. Menurut Nasution, dkk. Aspek penyelenggaraan perpustakaan Sekolah ditinjau dari lokasi gedung dan ruangan sekolah adalah sebagai berikut :
Lokasi Perpustakaan Sekolah
Lokasi Perpustakaan Sekolah tidak mungkin dipisahkan dari lokasi sekolah karena Perpustakaan Sekolah adatah bagian dari kegiatan sekolah. Pemilihan lokasi sebaiknya memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
1. Berada kira-kira dipertengahan dari jejeran gedung ataupun ruang sekolah sehingga mudah dicapai oleh guru dan murid.
2. Suasana tenang dan terhindar dari gangguan murid.
2.2. Ruang Perpustakaan
Besarnya gedung Perpustakaan Sekolah tergantung dari besarnya jumlah guru dan murid yang akan mempergunakan perpustakaan.
Fungsi gedung Perpustakaan Sekolah adalah:
1. Untuk tempat menyimpan bahan pustaka/koleksi perpustakaan.
2. Untuk kegiatan layanan perpustakaan.
3. Untuk tempat petugas melaksanakan kegiatannya.
Adapun beberapa hal yang perlu mendapatkan perhatian untuk ruangan
perpustakaan:
1. Cahaya cukup terang, Lebih baik cahaya alam.
2. Ventilasi udara harus cukup baik.
3. Ruangan cukup luas untuk semua kegiatan yang dilakukan.
4. Layout ruangan memberi kemudahan pengawasan petugas dan arus gerakan dari pemakai perpustakaan.
5. Dekorasi ruangan sederhana tetapi memberi kesejukan pemandangan.
2.2.1. Jenis dan Besarnya Ruang Perpustakaan
Perpustakaan SMTP/SMTA memerlukan ruang sebagai berikut:
1. Ruang Koleksi/Ruang Baca
Ruang koleksi dan ruang baca menjadi satu. Besarnya ruangan untuk koleksi buku dapat dihitung dengan mempergunakan rumus sebagai berikut:
Jumlah eks. buku
Luas raungan = x 1 m2 = 400
Bila akan merencanakan gedung perpustakaan yang baru, maka besarnya koleksi disini adalah koleksi ditambah 50 %. Untuk ruang baca diperhitungkan harus dapat menampung 10 % dari jumlah guru, murid dan pegawai yang ada di sekolah tersebut.
Ruang baca ini terdiri dari :
a. Ruang baca
b. Ruang belajar
Ad.a. Ruang Baca dilengkapi dengan meja dan kursi.
Luasnya adalah 2/3 x 10 % x jumlah pemakai x 1,90 m2

Ad.b. Ruang Belajar dilengkapi dengan meja belajar (Study carrel).
Luasnya adalah 1/3 x 10% x jumlah pemakai x 2 m2
2. Ruang Pengolahan
Pemanfaatan ruangan ini adalah untuk petugas, bahan-bahan dan konservasi. Untuk petugas, luas ruangan adalah Jumlah Petugas x 2,5 m2. Untuk bahan-bahan = 2 x ruang kerja petugas. Untuk konservasi buku-buku yang rusak cukup untuk 1 orang petugas.
3. Ruang Referensi
Besarnya ruangan ini tergantung pada besarnya ruang rujukan atau koleksi referensi dan jumlah petugas. Namun luas minimal ruangan ini adalah 15 m2.
4. Ruang Layanan Sirkulasi
Luas ruangan minimal cukup untuk meletakkan meja sirkulasi dan 2 orang petugas ± 4 m2.
5. Ruang Alat Pandang Dengar
Tergantung dari jumlah alat pandang dengar yang ada dan sedikitnya sama luas dengan ruang baca.
6. Ruang administrasi
Ruang ini minimal 15 m2 untuk tempat kegiatan petugas administrasi. Ruang perpustakaan SMTP/SMTA yang minimal adalah :
a. Ruang koleksi/Ruang baca 105 m2
b. Ruang Pelayanan 4 m2
c. Ruang Referens 15 m2
d. Ruang A.V. 15 m2
e. Ruang administrasi 15 m2
150 m2
Keseluruhan ruangan-ruangan tersebut di atas cukup terdiri dari satu ruangan yang disekat/dipisahkan oleh perabot dan rak buku. Ruangan tambahan yang diperlukan dan apabila memungkinkan adalah:
a. Gedung perpustakaan.
b. Ruang serbaguna
Kamar kecil I WC tidak perlu ada di perpustakaan karena sekolah telah memilikinya

KOLEKSI PERPUSTAKAAN SEKOLAH
3.1. Pengelompokan Koleksi Perpustakaan Sekolah .
Murid-murid di sekolah mempunyai bakat, kebutuhan, perhatian dan kemampuan yang berbeda-beda. Oleh sebab itu Perpustakaan Sekolah harus dapat menyajikan bahan pustaka yang sesuai dengan kebutuhan anak baik dalam bentuk tercetak maupun terekam seperti: buku, naskah, terbitan berkala, surat kabar, brosur, foto, film, pita rekaman dan lain-lain.
Koleksi Perpustakaan Sekolah dapat dikelompokkan atas:
1. Buku-buku teks Utama
Buku-buku teks meliputi buku pegangan guru dan murid yang ditetapkan oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Buku-buku teks berisi materi pelajaran untuk pegangan guru dan murid dalam melaksanakan proses Belajar mengajar. Buku teks harus sesuai dengan pedoman kurikulum terbaru.

2. Buku-buku teks pelengkap
Buku-buku leks pelengkap adalah buku-buku yang materinya bersifat melengkapi isi buku-buku teks utama. Buku jenis ini diterbitkan oleh berbagai penerbit swasta dan disahkan oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
3. Buku-buku Rujukan
Termasuk ke dalam jenis buku-buku rujukan (referensi) adalah :
– Kamus
– Ensiklopedia
– Almanak
– Buku tahunan
– Buku petunjuk
– Terbitan pemerintah
– Sumber biografis, seperti apa dan siapa (Who is Who)
– Bibliografi
– Indeks dan abstrak
– Sumber geografi seperti atlas, globe.
Buku rujukan dapat membantu pelajar mendapatkan informasi tentang:
a. Makna suatu istilah, data atau informasi yang ditemukan dalam buku teks atau bacaan lainnya.
b. Memperoleh pengetahuan dasar bagi suatu masalah yang sedang dibahas dalam kelas.
c. Memberi keterangan tambahan bagi guru dan murid.
d. Mencari keterangan dimana suatu informasi atau bahan dapat diperoleh.
4. Buku Fiksi (rekaan)
Buku-buku ini memuat ceritera-ceritera tentang kehidupan maupun kegiatankegiatan selama imaginatif dan berfungsi sebagai bacaan hiburan. Buku-buku fiksi sangat besar peranannya untuk mendorong minat baca murid.
Perpustakaan harus menjaga terciptanya perbandingan jumlah dari kedua macam koleksi ini, yaitu:
Fiksi Non Fiksi
SMTA
SMTP
SD
25%
30%
40%
75%
70%
60%
5. Majalah dan Surat Kabar
Perpustakaan Sekolah sedikitnya harus melanggan satu Surat Kabar terbitan daerah dan satu terbitan pusat.
Surat kabar memuat informasi yang paling baru dan selalu informasinya segar artinya yang sedang terjadi di tengah-tengah masyarakat. Surat Kabar sangat digemari pelajar karena memuat berbagai macam informasi. Majalah dan terbitan berkala lainnya harus benar-benar dipilih yang sesuai dengan tingkatan sekolahnya. Isi majalah penyajiannya singkat, tidak bertele-tele
dan mengandung informasi yang baru. Para siswa dan guru senang membaca majalah.

6. Bahan bukan buku.
Bahan bukan buku, seperti : kaset, piringan hitam, film, slide, foto, gambar, lukisan, mikrofis, model dan lain sebagainya baik dimiliki perpustakaan sebagai alat peraga dalam pelaksanaan proses belajar mengajar.
3.2. Perbandingan jumlah koleksi Perpustakaan Sekolah.
Koleksi perpustakaan secara garis besar dapat dikelompokkan alas.
1. Koleksi fiksi (buku cerita)
2. Koleksi non fiksi (bukan buku cerita)
Jenis-jenis bahan pustaka yang seharusnya dimiliki Perpustakaan Sekolah meliputi :
1. Bahan tentang Pancasila, UUD 1945 dan GBHN
2. Buku tentang Sejarah perjuangan Bangsa
3. Buku tentang Agama
4. Buku tentang pertanian, perikanan dan kehutanan
5. Buku tentang teknologi dan ilmu pengetahuan
6. Buku-buku tentang perhubungan dan alat perhubungan dan pengangkutan.
7. Buku-buku tentang ilmu pengetahuan praktis
8. Buku tentang jenis hewan Indonesia dan dunia
9. Buku tentang kerajinan tangan dan industri rumah.
10. Buku-buku tentang seni lukis, seni pahat, seni ukir, dsb.
11. Riwayat hidup tokoh-tokoh politik, kebudayaan, kesenian, ilmu pengetahuan, industri, dsb.
12. Buku tentang ilmu kesehatan dan cara memberi pertolonganpada kecelakaan.
13. Buku-buku tentang kegemaran (hobbi)
14. Buku-buku tentang binatang-binatang kesayangan.
15. Buku-buku tentang karya-karya sastra nasional dan internasional
16. Buku-buku cerita dongeng
17. Buku-buku yang berisi Sajak dan Drama
18. Buku-buku sejarah Indonesia dan dunia
19. Buku-buku tentang lingkungan hidup
20. Buku-buku tentang Koperasi
21. Buku-buku tentang lalu lintas
22. Buku-buku tentang keparawisataan
23. Buku-buku tentang olah raga, senam dan beladiri
24. Buku-buku tentang surat menyurat
25. Buku-buku tentang PBS dan badan-badan khususnya
26. Buku-buku tentang keluarga berencana dan kependudukan.
27. Buku-buku referensi, seperti kamus, ensiklopedia, direktori, who’s who, Statistik, buku tahunan, Atlas, Almanak, dsb.
28. Buku tentang administrasi, organisasi dan managemen
29. Buku-buku ceri1a (fiksi) yang bersifat paedagogis baik oleh pengarang dalam dan luar negeri.
Koleksi bukan buku, seperti :
1. Surat kabar, Majalah dan Buletin.
2. Pamflet
3. Kliping : artikel, gambar
4. Gambar anatomi, binatang dan tumbuh-tumbuhan
5. Peta
6. Lukisan
7. Hasil karya pelajar yang dianggap balk
8. Album toto
9. Alat pandang dengar
Jumlah koleksi Perpustakaan Sekolah dapat dekelompokkan dan diperhitungkan sebagai berikut:
a. Koleksi dasar
Koleksi dasar sebagai koleksi permulaan yang harus dapat dibina perpustakaan sekolah dalam jangka waktu 5 tahun adalah 10 judul per setiap murid. Apabila suatu sekolah memiliki murid 500 orang, maka koleksi dasarnya adalah 500 x 10 judul = 5.000 judul. Koleksi minimal dari suatu Perpustakaan Sekolah adalah 20 judul per setiap murid. Koleksi ini harus sudah dapat dicapai sekolah dalam waktu 10 tahun. Pedoman koleksi dasar perpustakaan SD, SMTP dan SMTA telah ditetapkan di dalam buku “Pedoman Koleksi Dasar Perpustakaan SD, SMTP, dan SMTA terbitan Depdikbud tahun 1984.
b. Pengembangan Koleksi
Apabila koleksi dasar dari sesuatu Perpustakaan Sekolah telah tercapai, maka untuk menjaga agar kondisinya selalu balans dengan adanya kerusakan dan kehilangan, perlu difikirkan adanya:
– Pemeliharaan koleksi setiap tahun sebanyak 10 % dari koleksi yang sudah ada.
– Penambahan koleksi sebanyak 10 % dari koleksi yang sudah ada.
Contoh : Jumlah murid suatu SMA adalah 600 orang
– Jumlah dasar yang harus dimiliki sekolah tersebut yang dibina selama 5 tahun pertama adalah : 600 x 10 judul = 6.000 judul buku
– Pemeliharaan koleksi setiap tahun = 10 % x koleksi yang telah ada. Bila tahun ke dua koleksi perpustakaan telah mencapai 4.000 judul buku, maka jumlah buku yang harus ditambah untuk menyisip buku yang rusak dan hilang adalah 10 % x 4.000 judul = 400 judul buku.
Jadi perpustakaan dalam menyusun perencanaan pembinaan koleksi harus menyediakan dana untuk pembelian 400 + 400 judul buku = 800 judul buku.

PETUGAS PERPUSTAKAAN SEKOLAH
4.1. Pengertian
Yang dimaksud dengan petugas Perpustakaan Sekolah adalah pegawai yang tugas pokoknya melaksanakan kegiatan perpustakaan. Peranan petugas sangat menentukan maju mundurnya perpustakaan. Oleh sebab itu sebaiknya pemilihan pegawai yang akan mengelola perpustakaan haruslah memperhatikan ke dual hal berikut :
1. Guru yang mempunyai minat terhadap perpustakaan.
2. Petugas harus mempunyai latar belakang pendidikan perpustakaan disamping pendidikan umum yang telah dia miliki.
Petugas Perpustakaan Sekolah dapat dikelompokkan atas:
1. Pustakawan
2. Tenaga pembantu
1. Pustakawan.
Pustakawan Perpustakaan Sekolah dapat berupa Guru Pustakawan dan Pustakawan.
– Guru Pustakawan adalah seorang guru yang disamping tugas mengajar diberi juga tugas mengelola perpustakaan. Seorang Guru Pustakawan memerlukan pendidikan ilmu perpustakaan sedikitnya 630 jam (± 6 bulan) untuk dapat mengelola Perpustakaan Sekolah dengan baik.
– Pustakawan Perpustakaan Sekolah adalah seorang yang telah memiliki pendidikan ilmu perpustakaan serendah-rendahnya Diploma II (D11) dan bertugas penuh di Perpustakaan Sekolah .
– Guru Pustakawan maupun Perpustakaan Sekolah mempunyai kedudukan yang sejajar dengan guru pada sekolah tersebut.
– Kepala Perpustakaan bertanggung jawab langsung kepada Kepala Sekolah.
2. Tenaga Pembantu
Tenaga Pembantu bertugas melaksanakan pekerjaan administrasi dan membantu Guru Pustakawan atau Pustakawan.
Tenaga Pustakawan dapat diambil dari pegawai adminsitrasi Mengingat tugas seorang tenaga pembantu yang mungkin akan melaksanakan pekerjaan pelayanan perpustakaan, maka ia perlu dibekali dengan pendidikan perpustakaan selama ± 6
bulan.
Untuk mengetahui besar kecilnya jumlah petugas yang akan mengelola Perpustakaan Sekolah tergantung pada besar kecilnya sekolah tersebut.
Perhitungannya adalah :
Jumlah murid X 1 petugas 150
Bila murid dari suatu sekolah baru berkisar 200 orang, tenaga pengelola perpustakaan cukup seorang Tenaga Pembantu yang juga akan bertindak sebagai Kepala Perpustakaan. Apabila suatu sekolah telah mempunyai lebih dari 750 orang murid, sudah saatnya sekolah tersebut mempunyai seorang Pustakawan yang dibantu oleh Guru Pustakawan dan Tenaga Pembantu. Selain pada petugas-petugas perpustakaan yang disebutkan di atas. apabila perlu masih dapat mempergunakan pelajar-pelajar dari kelas tertinggi untuk membantu pelayanan perpustakaan.
4.2. Tugas dan Kewajiban Pengelola Perpustakaan Sekolah
1. Kepala Perpustakaan Sekolah
a. Menyusun dan merencanakan pembinaan dan pengembangan perpustakaan.
b. Mengkoordinasikan dan mengawasi semua kegiatan di perpustakaan.
c. Membantu Kepala Sekolah bersama-sama dengan guru dan orang tua murid meningkatkan kegiatan belajar mengajar untuk memperoleh mutu pendidikan yang lebih tinggi melalui pelayanan perpustakaan.
d. Memilih dan merencanakan pengadaan bahan pustaka dan peralatan perpustakaan.
e. Melakukan pengolahan bahan pustaka dan administrasi perpustakaan menurut sistim yang ditentukan.
f. Melaksanakan pelayanan baca, referensi dan pelayanan informasi lainnya.
g. Memberikan bimbingan penggunaan perpustakaan untuk meningkatkan minat baca dan efisiensi membaca.
h. Mengadakan promosi perpustakaan.
i. Membina kerjasama dengan perpustakaan lain dalam hal pelayanan perpustakaan.
j. Membuat laporan perpustakaan.

2. Tugas Pembantu
a. Mengerjakan pekerjaan ketata usahaan perpustakaan.
b. Membantu mengolah bahan pustaka sehingga siap pakai.
c. Membantu memberikan layanan perpustakaan.
d. Memelihara layout, susunan buku dan kebersihan ruangan.
e. Mengerjakan preservasi buku.
3. Tugas Murid
a. Membantu memberikan layanan peminjaman dan pengembalian buku.
b. Membantu menyusun buku di rak.
c. Membantu membubuhi stempel buku.
d. Membantu melaksanakan preservasi buku dan menyampul buku.
e. Membantu memelihara kebersihan. .
f. Membantu membuat klipping, display dan Poster perpustakaan.
4.3. Pelayanan Perpustakaan Sekolah
Layanan Perpustakaan Sekolah bertujuan untuk menyajikan bahan pustaka dan sumber informasi lainnya terutama kepada guru dan murid guna kepentingan kegiatan belajar mengajar dan bacaan hiburan. Layanan Perpustakaan Sekolah dapat dikelompokkan atas:
1. Layanan peminjam (Sirkulasi), meminjamkan buku dan bahan pustaka lainnya untuk dibaca di rumah ataupun di ruang baca.
2. Layanan referensi, yaitu memberi jawaban terhadap pertanyaan informasi dengan menggunakan buku-buku referensi, seperti kamus, ensiklopedia, direktori, dsb.
3. Bimbingan membaca, yaitu memberi bimbingan memilih bacaan yang sesuai, cara dan teknik membaca yang efektif agar isi bacaan cepat dapat dimengerti, cara memegang dan membuka buku, dsb.
4.3.1. Jenis Layanan
Layanan Perpustakaan Sekolah diberikan kepada: guru, murid dan managemen sekolah.
1. Layanan kepada guru meliputi kegiatan sebagai berikut:
a. Meningkatkan pengetahuan guru mengenai subyek yang menjadi bidangnya.
Perpustakaan Sekolah harus dapat menyediakan bahan inforrnasi yang
mutakhir agar guru dapat mengikuti perkembangan teknologi yang terus
berjalan sesuai dengan bidang studi yang diajarkan.
b. Perpustakaan Sekolah harus dapat menyediakan alat-alat peraga untuk membantu guru mengajar di kelas, seperti: peta, globe, alat rujukan, alat pandang dengar, dsb. Kalau perlu Pustakawan Perpustakaan Sekolah dapat membantu penyajian alat-alat tersebut.
c. Perpustakaan-Perpustakaan Sekolah harus dapat menyediakan bahan pustaka berupa buku, artikel yang menjadi pesanan guru untuk membantu kegiatan mengajar di kelas. Perpustakaan-Perpustakaan Sekolah harus mempunyai ruangan khusus untuk menyimpan bahan/alat-alat yang sering dipergunakan guru dan murid.
d. Perpustakaan Sekolah harus dapat menyediakan bahan-bahan untuk keperluan penelitian sederhana yang dilakukan di sekolah.
e. Perpustakaan Sekolah harus dapat membantu pelaksanaan storytelling (jam bercerita) di kelas.
f. Perpustakaan Sekolah dapat mengisi jam yang kosong bila ada guru yang tidak hadir dengan kegiatan perpustakaan.

2. Layanan kepada murid
a. Perpustakaan Sekolah akan memperkaya dan memperluas cakrawala kurikulum.
b. Perpustakaan Sekolah membantu murid dan guru untuk memperdalam pengetahuannya dalam satu subyek tertentu
c. Perpustakaan Sekolah membantu meningkatkan keterampilan murid.
3. Layanan Terhadap Managemen Sekolah
Perpustakaan Sekolah secara aktif membantu pimpinan sekolah dan guru dalam bidang perencanaan, pelaksanaan, pemanduan dan penilaian program pendidikan di sekolah.
4.3.2. Pola Layanan
Ada 2 macam :
1. Layanan langsung dilaksanakan oleh Perpustakaan tentang koleksi perpustakaan dan sumber-sumber informasi lainnya melalaui pelayanan sirkulasi, referensi dan bimbingan membaca.
2. Layanan tidak langsung, berupa penyediaan bahan pustaka dan fasilitas lainnya, seperti: pengaturan bahan pustaka, pengaturan tata ruang, dan mengadakan kerjasama dengan perpustakaan lain.
4.3.3. Jadwal Layanan
Jadwal layanan perpustakaan perlu diatur agar kunjungan ke perpustakaan dapat berjalan secara optimal. Jadwal layanan terutama bagi kunjungan perkelas. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi jadwal layanan adalah :
1. Jumlah murid/kelas
2. Jumlah koleksi
3. Luas ruang baca
4. Jadwal pelajaran masing-masing kelas.

Posted on Juni 8, 2011, in Perpustakaan. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: